Thursday, July 18, 2013

HARAM SYURGA BAGI LELAKI DAYUS



Di malam yang sunyi tenang ini lagi damai tanpa bunyi riuh kesibukan bandar aku nyatakan hasratku malam ini sememangnya salah satu malam yang sangat tenang bagiku untuk mengabdikan diri kepadaNya lalu memohon doa petunjuk kepadaNya ALLAH S.W.T supaya aku lebih bersabar dengan dugaan yang kuhadapi sekarang ini akan tetapi apakan dayaku dugaan ini diluar dari kemampuanku atau mungkin aku terlepas pandang sesungguhnya ALLAH S.W.T tidak akan menguji hambanya diluar kemampuannya, kelemahanku kerana itu .






Kata-katamu bagaikan ribut taufan yang menggegarkan tiang2x masjid yang hendak kudirikan dengan niat ingin kecapi kebahagiaan dunia akhirat bersama mu kelak , tapi kenapa kebenaran kau nafikan dengan mengatakan aku sudah mulai kurang ajar,memandai2x berkata kebenaran dan mengongkong anak perempuanmu dengan hanya menyuruhnya menutup aurat walaupun dengan kerelaan hatinya sendiri menurut tanpa terpaksa atau kupaksa sedikitpun akan hal ini tidak terfikirkah olehmu bahawa semua ini demi kesenangan dan kebahagiaanmu jua supaya bebananmu sedikit sebanyak dapat dikurangkan sekaligus menarik dirimu agar tidak tergolong dalam kategori Lelaki Dayus yang langsung tidak menghiraukan hukum ALLAH S.W.T iaitu tidak menjaga aurat isteri dan anak perempuanmu, tahukah olehmu bahawa Lelaki Dayus itu salah satu kategori yang ALLAH S.W.T haramkan syurga baginya selain menderhaka kepada ibubapa dan syirik menduakan ALLAH S.W.T , nauzubillahminzalik .






Kau itu lelaki yang bergelar Suami dan Bapa punyai bapa seorang Haji dan Imam sepatutnya lebih faham akan hal seumpama ini lebih2x lagi pasal hukum dan tanggungjawap sebagai seorang Bapa terhadap Isteri dan anak2x . Sayu akan hati ini jika benar akan utusan yang bakal ingin kau sampaikan suatu hari kelak dengan berkata jika kau tahu beginilah caraku juga keadaanku takkan kau terima aku dan takkan ingin menjadi wali kepada anak perempuanmu itu namun ketahuilah olehmu air yang dicincang takkan putus begitu sahaja melainkan suami takut isteri ?, semoga kau sedar dan terus berusaha supaya memahami serta mendalami hakikat berumahtangga apa yang wajib dilaksanakan bukan untuk memuaskan nafsu buas lagi rakus semata-mata ,mentang2lah matamu itu besar dariku bolehlah takutkan aku tapi jangan pula terlepas pandang badanku ini lebih besar dan tinggi berbandingmu jangankan badanku cukup lah hanya kakiku saja yang panjang ini yang akan lari pecut lebih laju bila dikejar olehmu bila kau meradang mahu menempeleng aku , hehehe gurauan semata-mata !

ALLAH S.W.T telah menetapkan hukum hakam dan panduan hidup didalam Al-Quran dan Hadis-hadis Rasulullah S.A.W untuk kita jadikan pedoman dan panduan dalam hidup kita didunia ini untuk menuju kejayaan didunia akhirat kelak, memadailah bagiku untuk menegurmu secara halus dan lembut sebagai tanda hormatku padamu dan kasih sayangku , semoga diakhirat kelak kau tidak akan menuntutku dengan menyatakan kenapa didunia aku tidak sampaikan kebenaran ,sebenarnya aku tidak akan berputus asa selagi hayat dikandung badan,selagi masih mampu kuberdiri dan bergerak dan selagi ALLAH S.W.T belum mencabut nyawaku selagi itulah aku tidak akan berhenti untuk terus berdakwah dan didakwah untuk menerima ilmu yang ada pada Al-Quran dan Sunnah Rasulullah S.A.W. Semoga kau sedar akan kebenaran ini,sesungguhnya syurga seorang isteri itu terletak pada suaminya dan syurga seorang suami pula tetap dibawah telapak kaki ibunya meskipun dia sudah berkahwin mahupun belum,bukan dibawah telapak kaki isteri atau ketiaknya !.